Salim Said Suntikkan Semangat Menulis Kepada Peserta Sanggar Sastra Balai Pustaka

IMG-20180210-WA0032

JAKARTA (Litera.co.id) – Pengamat militer, yang juga mantan Ketua Dewan Kesenian Jakarta Salim Said, Sabtu (10/2/2018) hadir di Sanggar Sastra Balai Pustaka. Ia menyuntikkan semangat menulis kepada 120 anggota Sanggar Sastra Angkatan II yang sedang mengikuti program pelatihan menulis dan apresiasi sastra.

Dalam pertemuan yang dipandu Direktur Utama Balai Pustaka, Achmad Fachrodji itu, Salim Said, menegaskan, syarat utama seseorang  menjadi penulis adalah membaca dan belajar.

“Saya tidak tahu kenapa  akhirnya saya jadi  penulis. Tapi dari kecil bapak saya menanamkan agar belajar. Banyak membaca.  Anda harus berlatih menulis. Mulailah dari bawah,” kata Salim Said, yang dalam waktu dekat meluncurkan buku terbarunya yang diterbitkan Balai Pustaka.

Kebiasaan membaca itu terus dilakukannya sampai sekarang. Ia mengaku tetap berlangganan beberapa media internasional secara online, seperti New York Times, Washington Post dan lain-lain.

Tapi Salim Said mengaku dirinya selalu gagal menulis cerita pendek. “Saya akhirnya lebih banyak beraktivitas sebagai komentator sastra, ketimbang penulis sastra,” lanjut Salim Said yang juga dikenal kritikus film dan telah melahiran banyak buku tentang perfilman Indonesia.

Salim Said memulai karir sebagai wartawan radio di Sulawesi Selatan, kemudian hijrah ke Jakarta dan bekerja pada surat kabar Angkatan Bersenjata milik militer, sebelum kemudian bergabung dengan Majalah Tempo. 

Menyinggung tentang perkembangan sastra pasca peninggalan kritikus sastra HB Jassin, Salim Said mengatakan, sastra Indonesia seperti anak jalanan yang berkeliaran dimana-mana dan berusaha merebut kavling dalam sastra Indonesia.

“Dulu ada saringan oleh Jassin. Para penulis belum merasa sastrawan kalau karyanya belum dimuat Jassin di media. Begitu juga era Balai Pustaka, pengarang belum sah jadi pengarang sebelum karyanya diterbitkan Balai Pustaka,” ujar Salim Said.

Era itu sudah berlalu. Saat ini tak ada lagi saringan. Semua orang bebas menerbitkan karya. “Yang menentukan adalah pasar. Apakah karya kita dibaca pasar atau tidak,” ujar Salim Said membandingkan.

Ia menyebut ini sebagai bentuk perubahan zaman yang tak mungkin dielakkan. “Kalau pun masih ada Jassin, barangkali sekarang tidak dibutuhkan lagi,” ujarnya.

Salim Said lahir di Pare-pare Sulawesi Selatan 10 November 1943. Selesai sekolah menengah pertama, Salim pindah ke Solo melanjutkan SMA dalam usia16 tahun. Melanjutkan kuliah di Fakultas Psikologi UI dan FISIP UI. Melanjutkan program magister di Ohio University dan memperoleh gelar Doktor dari universitas yang sama. 

Salim Said adalah orang pertama Indonesia yang meneliti  peran politik militer di Indonesia  sebagai disertasi. Buku itu awalnya dilarang terbit di Indonesia, tapi kemudian diterbitkan oleh penerbit internasional di Singapura dan dibeli oleh perpustakaan seluruh dunia.

Ia mengaku, mengenal sastra dari buku-buku terbitan Balai Pustaka. Salim Said saat ini diangkat sebagai advisor Balai Pustaka.

Sanggar  Sastra Balai Pustaka diselenggarakan oleh Balai Pustaka  bekerjasama dengan Komunitas Musikalisasi Puisi Indonesia (Kompi). Peserta berasal dari berbagai daerah di Jabodetabek, termasuk dari Karawang, Jawa Barat. Sanggar Sastra Balai Pustaka memberi pelatihan menulis puisi dan prosa serta apresiasi sastra. Karya-karya para peserta akan dipresentasikan  dalam bentuk musikalisasi puisi, dramatisasi puisi dan pameran puisi. Sanggar Sastra melibatkan penyair Fikar W.Eda, Irmansyah, dan penggerak musikalisasi puisi Dediesputra dan Devie Matahari. Program tersebut berlangsung dalam sembilan kali pertemuan.(R)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *